Harga Kedelai Meroket Pengusaha Tempe Rumahan Menjerit - Kabare Probolinggo <>

Breaking News

Harga Kedelai Meroket Pengusaha Tempe Rumahan Menjerit

Harga Kedelai Meroket Pengusaha Tempe Rumahan Menjerit

 


Probolinggo,  Kabareprobolinggo.com -- – Melonjaknya harga kedelai dari Rp. 8.000 /kg menjadi Rp.10.100/kg dalam sepekan terakhir membuat puluhan pembuat tempe rumahan di Kampung Tempe Kelurahan Sumbertaman Kecamatan Wonoasih Kota Probolinggo meradang.


” Yang jelas dengan naiknya harga kedelai tersebut membuat penghasilan kita menurun. Sekarang jangan mikir untungnya bisa makan saja sudah alhamdulilah,” kata Salah satu pembuat tempe rumahan di Kampung Tempe RT 2 RW 2 Kelurahan Sumbertaman, Haryanto.


Haryanto menambahkan bahwa kedelai yang mengalami kenaikan tersebut adalah kedelai impor, Itu yang naik adalah kedelai dari luar kita pakek kedelai lmpor karena hasil tempe nya bagus sementara untuk kedelai lokal hasil tempe kurang bagus.


” Jadi meskipun harga kedelai naik kita tetap produksi karena itu menjadi satu satunya mata pencaharian kami, Meskipun untungnya hanya cukup buat makan,”ujarnya..Jum.at (28/5/2021)


Sementara Rebudi, Penggagas berdirinya Kampung Tempe Kelurahan Sumbertaman berharap ada campur tangan dari pemerintah agar harga kedelai kembali stabil.


” Para pejual tempe masih bisa bertahan di situasi pandemi seperti ini saja sudah bagus malah sekarang dihantam harga kedelai yang melonjak tinggi semoga pemerintah cepat tanggap apa yang menjadi keluhan pembuat tempe rumahan ini,” ungkap Budi


Lebih lanjut pria yang juga menjadi Ketua RW setempat ini menegaskan bahwa untuk tempe yang beredar di Wilayah Probolinggo dan sekitarnya sebagian besar berasal dari Kampung Tempe Kelurahan Sumbertaman.


” Di Kampung Tempe sendiri yang masuk dalam wilayah RW 2 kurang lebih ada sekitar 90 an belum lagi dari di RW lain,makanya sebutan kampung tempe ini disematkan pada Kelurahan Sumbertaman,” pungkasnya(MH) 



Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact